Langkah Mengendalikan serta Mengatasi Penyakit pada Jangkrik


Meskipun nampak enteng, berternak jangkrik terus saja punya tantangan sendiri. Seperti makhluk hidup lain, jangkrik juga dapat terkena penyakit baik itu dari bakteri atau jamur. Tanda-tanda jangkrik terserang penyakit misalnya kotoran yang berbau aneh (tak umum), mencret, jangkrik banyak yang mati serta bangkainya berair, dan jangkrik yg tidak selincah rata-rata.

Biasanya penyakit jangkrik banyak menyerang jangkrik yang masih tetap kecil. Jangkrik dewasa lebih terserang penyakit. Penyakit – penyakit ini seringkali dipicu oleh ventilasi kotak yang terlampau minim, terlampau banyak jangkrik dalam satu kotak, pemberian makanan yang salah, serta kebersihan kotak yg tidak dicermati jadi bakteri lebih enteng berkembang biak. Buat menangani hal semacam ini, tersebut kami kasih Langkah Mengendalikan serta Mengatasi Penyakit pada Jangkrik.


Langkah Mengendalikan serta Mengatasi Penyakit pada Jangkrik
Langkah Mengendalikan serta Mengatasi Penyakit pada Jangkrik

Langkah Mengendalikan serta Mengatasi Penyakit pada Jangkrik


1. Cermati kebersihan kotak penangkaran


Dalam beternak jangkrik, hal paling utama yang penting dicermati merupakan kebersihan kotak penangkaran tempat jangkrik hidup. Jangan lantas ada bekas – bekas makanan yang udah busuk atau kotoran jangkrik yang berantakan, lantaran ini merupakan tempat yang sesuai buat bakteri serta jamur buat berkembang biak serta menginfeksi jangkrik.

Selagi bersihkan, janganlah pakai penyemprot air lantaran dapat bikin kotak lembab serta jadi tempat tumbuhnya jamur atau bakteri. Cukup punguti saja kotoran serta bekas makanan memakai cikrak atau alat lain selanjutnya buang ke tempat sampah.

Baca Juga : " MAKANAN YANG BAGUS UNTUK JANGKRIK "

2. Berikan ventilasi yang cukup pada kotak


Seperti manusia, jangkrik juga perlu oksigen yang cukup buat hidup. Oleh lantaran itu, berikan ventilasi jumlah barangkali pada kotak penangkaran biar aliran hawa jalan lancar. Tidak cuman biar oksigen dapat masuk, ventilasi juga berfungsi buat buang hasil metabolisme badan jangkrik yang berwujud uap air yang dapat membuat penyakit buat jangkrik apabila selalu terpedaya didalam.

3. Cermati kemampuan jangkrik dalam kotak penangkaran


Cermati jumlah jangkrik yang ditampung dalam satu kotak. Seharusnya janganlah terlampau banyak lantaran hawa didalam bakal jadi tambah pengap lantaran uap air bekas – bekas metabolisme badan jangkrik yang menumpuk serta kelanjutannnya mengundang penyakit pada jangkrik tersebut.
Selagi tentukan jumlah jangkrik dalam satu kotak ini cermati juga tersedianya ventilasinya. Apabila ventilasi terlampau sedikit jadi janganlah isi kotak itu dengan jangkrik yang terlampau banyak.

CARA BUDIDAYA JANGKRIK

4. Cermati makanan jangkrik


Penyakit pada jangkrik juga seringkali dipicu oleh makanan yang dikonsumsi. Sayur – sayuran yang udah disemprot pestisida serta insektisida dapat benar-benar beresiko buat jangkrik lantaran bukan cuma mengundang penyakit tetapi juga dapat segera mematikan jangkrik. Seharusnya beli sayur yang benar – benar fresh serta bebas dari dua toksin pemberantas serangga serta jamur diatas.
Atau anda juga dapat berikan jangkrik dengan buah – buahan yang anda mencari sendiri buat meyakinkan kwalitetnya benar – benar bagus serta masih tetap murni.

5. Pisahkan jangkrik yang udah sakit serta yang masih tetap sehat


Apabila anda terasa ada jangkrik yang sakit didalam kotak penangkaran, seharusnya lekas ambillah jangkrik – jangkrik itu serta letakkan di kotak lain. Hal semacam ini punya tujuan buat jauhi terjadinya penularan penyakit pada jangkrik – jangkrik yang masih tetap sehat.

Tidak cuman itu apabila ada jangkrik yang udah mati seharusnya lekas buang lantaran bangkai jangkrik punya harapan jadi tempat berkembang biaknya bakteri serta jamur yang dapat menginfeksi jangkrik lain.

Tersebut Langkah Mengendalikan serta Mengatasi Penyakit pada Jangkrik. Mudah-mudahan berfaedah.

Sumber : http://www.caraternakjangkrik.com/2017/01/berikut-makanan-yang-bagus-buat-jangkrik.html